Bacaan Surat Al Balad Arab Latin Dan Artinya

Surah Al-Balad adalah surah ke-90 dalam al-Qur'an. Surah ini tergolong surah Makkiyah yang terdiri atas 20 ayat. Dinamakan "Al-Balad" yang berarti Negeri diambil dari perkataan "Al-Balad" yang terdapat pada ayat pertama surah ini. Yang dimaksud dengan kota dalam ayat ini ialah kota Mekkah. Pokok-pokok isinya adalah Manusia diciptakan Allah untuk berjuang menghadapi kesulitan; janganlah manusia terpedaya oleh kekuasaan dan harta benda yang banyak yang telah dibelanjakannya; beberapa peringatan kepada manusia atas beberapa nikmat yang telah diberikan Allah kepadanya dan bahwa Allah telah menunjukkan jalan-jalan yang akan menyampaikannya kepada kebAhagiaan dan yang akan membawanya kepada kecelakaan. 

Surat Al Balad


بسم الله الرحمن الرحيم
(Dengan menyebut nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Penyayang)
Terjemahan Text Qur'an Ayat
Aku benar-benar bersumpah dengan kota ini (Mekah), لا أُقْسِمُ بِهَذَا الْبَلَدِ 1
dan kamu (Muhammad) bertempat di kota Mekah ini, وَأَنْتَ حِلٌّ بِهَذَا الْبَلَدِ 2
dan demi bapak dan anaknya. وَوَالِدٍ وَمَا وَلَدَ 3
Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia berada dalam susah payah. لَقَدْ خَلَقْنَا الإنْسَانَ فِي كَبَدٍ 4
Apakah manusia itu menyangka bahwa sekali-kali tiada seorang pun yang berkuasa atasnya? أَيَحْسَبُ أَنْ لَنْ يَقْدِرَ عَلَيْهِ أَحَدٌ 5
Dia mengatakan: "Aku telah menghabiskan harta yang banyak". يَقُولُ أَهْلَكْتُ مَالا لُبَدًا 6
Apakah dia menyangka bahwa tiada seorang pun yang melihatnya? أَيَحْسَبُ أَنْ لَمْ يَرَهُ أَحَدٌ 7
Bukankah Kami telah memberikan kepadanya dua buah mata, أَلَمْ نَجْعَلْ لَهُ عَيْنَيْنِ 8
lidah dan dua buah bibir. وَلِسَانًا وَشَفَتَيْنِ 9
Dan Kami telah menunjukkan kepadanya dua jalan. وَهَدَيْنَاهُ النَّجْدَيْنِ 10
Maka tidakkah sebaiknya (dengan hartanya itu) ia menempuh jalan yang mendaki lagi sukar?. فَلا اقْتَحَمَ الْعَقَبَةَ 11
Tahukah kamu apakah jalan yang mendaki lagi sukar itu? وَمَا أَدْرَاكَ مَا الْعَقَبَةُ 12
(yaitu) melepaskan budak dari perbudakan, فَكُّ رَقَبَةٍ 13
atau memberi makan pada hari kelaparan, أَوْ إِطْعَامٌ فِي يَوْمٍ ذِي مَسْغَبَةٍ 14
(kepada) anak yatim yang ada hubungan kerabat, يَتِيمًا ذَا مَقْرَبَةٍ 15
atau orang miskin yang sangat fakir. أَوْ مِسْكِينًا ذَا مَتْرَبَةٍ 16
Dan dia termasuk orang-orang yang beriman dan saling berpesan untuk bersabar dan saling berpesan untuk berkasih sayang. ثُمَّ كَانَ مِنَ الَّذِينَ آمَنُوا وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ وَتَوَاصَوْا بِالْمَرْحَمَةِ 17
Mereka (orang-orang yang beriman dan saling berpesan itu) adalah golongan kanan. أُولَئِكَ أَصْحَابُ الْمَيْمَنَةِ 18
Dan orang-orang yang kafir kepada ayat-ayat Kami, mereka itu adalah golongan kiri. وَالَّذِينَ كَفَرُوا بِآيَاتِنَا هُمْ أَصْحَابُ الْمَشْأَمَةِ 19
Mereka berada dalam neraka yang ditutup rapat. عَلَيْهِمْ نَارٌ مُؤْصَدَةٌ 20
Surah Al Balad Latin
  1. Laa uqsimu bihadzaal balad(i)
  2. Wa-anta hillun bihadzaal balad(i)
  3. Wawaalidin wamaa walad(a)
  4. Laqad khalaqnaa-insaana fii kabadin
  5. Ayahsabu an lan yaqdira 'alaihi ahadun
  6. Yaquulu ahlaktu maaalan lubadan
  7. Ayahsabu an lam yarahu ahadun
  8. Alam naj'al lahu 'ainain(i)
  9. Walisaanan wasyafatain(i)
  10. Wahadainaahun-najdain(i)
  11. Falaaaqtahamal 'aqabat(a)
  12. Wamaa adraaka maal 'aqabat(u)
  13. Fakku raqabatin
  14. Au ith'aamun fii yaumin dzii masghabatin
  15. Yatiiman dzaa maqrabatin
  16. Au miskiinan dzaa matrabatin
  17. Tsumma kaana minal-ladziina aamanuu watawaashau bish-shabri watawaashau bil marhamat(i)
  18. Uula-ika ashhaabul maimanat(i)
  19. Waal-ladziina kafaruu biaayaatinaa hum ashhaabul masyamat(i)
  20. 'Alaihim naarun mu'shadatun
Surat Al Balad mengutarakan bahwa manusia haruslah bersusah payah mencari kebahagiaan dan Allah sendiri telah menunjukkan jalan yang membawa kepada kebaikan, dan jalan yang membawa kepada kesengsaraan. Tuhan menggambarkan bahwa jalan yang membawa kepada kebahagiaan itu lebih sulit menempuhnya daripada yang membawa kepada kesengsaraan.

HUBUNGAN SURAT AL BALAD DENGAN SURAT ASY SYAMS
  • Kedua-dua surat ini sama-sama menerangkan bahwa Allah telah menunjukkan kepada manusia dua buah jalan yaitu jalan yang pada surat Asy Syams disebut jalan kefasikan dan jalan ketakwaan.
  • Pada surat Asy Syams ditegaskan bahwa orang yang menjalani jalan ketakwaan itu akan berbahagia dan orang yang menjalani jalan kefasikan itu akan merugi.